Saturday, April 13, 2024
BerandaHeadline NewsPj. Gubernur Sumut Buka Secara Resmi Pra Musrenbang Zona Kepulauan Nias...

Pj. Gubernur Sumut Buka Secara Resmi Pra Musrenbang Zona Kepulauan Nias T.A 2025

Gunungsitoli, Kabar Nias – Penjabat (Pj) Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Hassanudin, membuka secara resmi Pra Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang) Rencana Kerja Pembangunan Daerah (RKPD) Provinsi Sumut Tahun 2025 untuk Zona Kepulauan Nias yang bertempat di Gedung STT Sunderman Kota Gunungsitoli, Rabu (24/01/2024).

Kegiatan ini diawali dengan Tarian Penyambutan oleh Gabungan Sanggar Tari Pemerintah Kota Gunungsitoli dan Kabupaten Nias. Setelah itu, kegiatan dilanjutkan dengan Penyerahan Bantuan dan Kunjungan Stand UMKM serta Penyematan Baju Adat kepada Pj. Gubernur Sumatera Utara.

Kepala Bappelitbang Provinsi Sumatera Utara, Dr. Ir. Hasmirizal Lubis, M.Si melaporkan bahwa kegiatan ini sebagai bentuk untuk melaksanakan azas perencanaan pembangunan yang berorientasi pada proses dengan menggunakan pendekatan Top Down dan menjadi stimulus bagi Pemerintah Provinsi Sumatera Utara untuk mendorong pertumbuhan ekonomi setiap daerah.

“Tujuan dari kegiatan ini adalah menyerap usulan program kegiatan yang menjadi kewenangan Provinsi Sumatera Utara serta usulan Pemerintah Kabupaten dan Kota yang memerlukan dukungan Pemerintah Provinsi Sumatera Utara dan sinkronisasi program kegiatan Kabupaten Kota dengan perencanaan pembangunan tingkat Provinsi Sumatera Utara”, kata Hasmirizal Lubis.

Plt. Wali Kota Gunungsitoli Sowa’a Laoli dalam sambutannya sebagai tuan rumah berharap kedatangan Pj Gubernur Hasanuddin dalam pembukaan Pra Musrenbang Tahun 2025 di Zona Kepulauan Nias berdampak positif dalam peningkatan dan percepatan pembangunan di wilayah itu.

“Secara umum permasalahan pembangunan saat ini di Kota Gunungsitoli adalah rendahnya produk domestik regional bruto (PDRB) perkapita dan pengeluaran perkapita pertahun, tingginya jumlah penduduk miskin dan kemiskinan esktrim, serta rendahnya laju pertumbuhan ekonomin”, ujar Sowa’a.

Sementara itu, Bupati Nias Yaatulo Gulo, dalam sambutannya menyampaikan ucapan selamat datang kepada Pj Gubernur Sumatera Utara beserta rombongan di Wilayah Kepulauan Nias dalam rangka Pelaksanaan Pra Musrenbang Provinsi Sumatera Utara Zona Kepulauan Nias Tahun 2024.

“Indeks Pembangunan Manusia di Kabupaten Nias meningkat dari sebelumnya. Di sisi lain , laju pertumbuhan ekonomi jauh sangat rendah bila dibandingkan dengan Provinsi Sumatera Utara. Sementara itu, tingkat kemiskinan di Kabupaten Nias juga sudah mulai menurun. Untuk itu, kami berharap dukungan dari Pemerintah Provinsi Sumatera Utara baik dalam bidang Pendidikan, Kesehatan, Infrastruktur” terang Ya’atulo Gulo.

Baca juga:  Bupati Nias Barat: Tak Ada Dana yang Dikembalikan ke Pusat

Pada kesempatan itu, Pj Gubernur Hassanudin menyampaikan, ada empat program prioritas pembangunan daerah Sumut, yakni kualitas sumber daya manusia dan sosial, pertumbuhan ekonomi, infrastruktur, dan tata kelola pemerintah.

Ia mengatakan bahwa ada beberapa potensi yang harus dikembangkan di Kepulauan Nias, yakni Potensi Perikanan dan Pariwisata bertaraf Internasional.

“Dalam Pra Musrenbang ini, saya sampaikan bahwa ada beberapa hal yang menjadi tantangan bagi kita semua untuk mengembangkan potensi di Wilayah Kepulauan Nias,” ujar Hasanuddin.

Pertama, terkait peningkatan kualitas sumber daya manusia dan sosial masyarakat. Hal ini, katanya, menjawab permasalahan di bidang pendidikan, kesehatan, kemiskinan, kesetaraan gender, iklim demokrasi, dan ketahanan bencana, yang akan diwujudkan melalui sejumlah kegiatan strategis.

Kedua, terkait peningkatan pertumbuhan ekonomi inklusif. Hassanudin menyebutkan pertumbuhan ekonomi ini akan menjawab permasalahan penanganan pengangguran, pertumbuhan UMKM, peningkatan produktivitas pertanian dan kesejahteraan petani, serta pengembangan pariwisata dan ekonomi kreatif.

Ketiga, peningkatan kualitas Sarana dan Prasarana pembangunan infrastruktur yang berkelanjutan.

Keempat, kemampuan keuangan daerah, Aksesibilitas dan Karakteristik Daerah.

Kepulauan Nias masih tergolong Daerah Tertinggal maka dari itu Pj Gubernur Sumatera Utara meminta kepada Pemerintah Kabupaten/Kota untuk memberikan masukan yang konstruktif dan berbasis parsial, dengan memperhatikan daya dukung dan keberlanjutan, yang disesuaikan dengan kewenangan yang diatur dalam undang-undang.

“Forum pra Musrenbang ini menjadi penting, bagaimana kita menyatukan seluruh perencanaan daerah agar terbangun integritas antara perencanaan Nasional, Provinsi, dan Kabupaten/Kota,” katanya.

Disampaikan juga, kelemahan perencanaan selama ini yakni belum mampu mengintegrasikan dengan baik program-program pembangunan daerah secara holistik dalam suatu perencanaan yang terintegrasi. Karena itu, saatnya semua pihak harus meninggalkan ego sektoral dengan ego kewilayahan.

“Inilah tujuan yang ingin kita wujudkan dalam pra Musrenbang ini”, pungkasnya.

Hadir dalam kegiatan tersebut, Sekda Provinsi Sumatera Utara, Wakil Walikota Gunungsitoli, Bupati Nias, Bupati Nias Utara, Bupati Nias Selatan, Bupati Nias Barat yang diwakili oleh Asisten Administrasi Umum, Dandim 0213 Nias, Unsur Pimpinan dan Anggota DPRD Kabupaten/Kota se-Kepulauan Nias, Kepala Bappelitbang Provinsi Sumatera Utara, Sekretaris Daerah Kabupaten Nias, Sekretaris Daerah Kota Gunungsitoli, Sekretaris Daerah Kabupaten Nias Selatan, Sekretaris Daerah Kabupaten Nias Barat, Kepala Perangkat Daerah se-Kepulauan Nias.

RELATED ARTICLES

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments