Fangaoha Noro Sabua

1
549

Möi ba luaha niha, darua. Loyo ba Salima döira, eu galitö norora. Faoma abua norora, ba lö faoma wa’asökhi dödöra. Kumökömökö Loyo, imane: “wa’erege dödögu, tenga si nangea fa’abua noro da’e”. Ba no ma’iki Zalima, molau khokho ia. Ba itema mofönu Loyo, imane khö nawönia: “he moroi khöu wa’iki andrö? Niwa’ögu, abua göi norou ba lö göi abölö ndra’ugö moroi khögu”. Imane Salima: “so khögu daludalu, na öfake da’ö, ba tobali aoha noro sabua. Gofu heza möido, ba u’ohe daludalu andrö, ba i’ila sökhi dödögu ba lo ufatoutou wa’erege dödö”.

Imane Loyo: “tola na atö da’ö le! Ombakha’ö khögu göi daludalu andrö, ni’ohe fangaoha noro sabua”. Imane Salima: “ha ŵaraö falukha ita daludalu si manö. Ba tola sa ena’ö dozi niha sokhö ya’ia. Da’u’ombakha’ö khöu döi: fanaha tödö döinia. Gofu hadia ia nibayabayada sabua, ba tobali aoha, na tataha dödöda, ba he meziŵa abu dödöda ena’ö, ba molala zui dania”.


Catatan Redaksi: Cerita dalam bahasa Nias ini adalah legenda atau cerita rakyat yang diambil dari buku karya H Sundermann berjudul: Soera Zekola Fanete Zi Föföna Chö Nono Niha. Sengaja ejaan penulisannya kami ubah menyesuaikan ejaan yang disempurnakan agar lebih mudah dibaca. Jika ada pembaca yang memiliki cerita rakyat Nias, baik yang pernah atau membuat baru, bisa dikirim ke redaksi@kabarnias.com.

  • Tohu Mendrofa

    Kami berharap lebih banyak lagi cerita cerita rakyat yang ditulis di kabar nias agar generasi muda nias tidak lupa.. saohagolo